Faktor Risiko Sindrom PTSD, Gejala & Penanganannya

0
75
views
sumber: google.co.id

Post Traumatic Stress Disorder berarti gangguan stres pasca-trauma di mana penderita mengalami jejak traumatis pada hidupnya. Trauma ini dapat disebabkan oleh banyak hal termasuk kecelakaan yang pernah terjadi, korban bencana alam, peristiwa teroris dan melihat seseorang dalam bahaya, menjadi sandera perang, pelecehan seksual dan lain-lain.
Mengetahui faktor-faktor risiko sindrom stres pasca-trauma
Ada beberapa faktor yang menyebabkan PTSD seseorang. Faktor risiko ini dirangkum dalam tiga tahap yang dapat dianggap berikut:

  1. Faktor risiko sejarah
    • Riwayat penyakit mental bawaan
    • pasca trauma yang terjadi pada masa kanak-kanak
    gangguan stres • Post-traumatic terjadi karena memburuknya kondisi ekonomi keluarga dan harmoni
    • Sejarah penggunaan narkoba
    • Korban diskriminasi / intimidasi
  2. Faktor risiko langsung
    • peristiwa tragis terjadi di rumah mereka sendiri
    • Peristiwa meninggalkan sayatan atau luka
    • pasca trauma yang terjadi secara langsung atau tidak langsung
    • Melihat langsung penyebab peristiwa traumatis
    • Perasaan tidak dapat melakukan apapun untuk panik tak terkendali sebagai peristiwa traumatis.
  3. Faktor risiko setelah trauma
    • Tidak adanya dukungan sosial yang signifikan bagi korban
    • Coping yang tidak sesuai atau tepat
    • Stres karena faktor lain membuat traumatik parah
    Ketika seseorang ingin tahu apakah stres pasca-trauma atau yang tidak perlu tes dan pengamatan gejala stres pasca-trauma yang terjadi padanya. Jadi yang bisa dilakukan untuk mengembalikan pengobatan yang tepat.
    Mengetahui gejala dan pengobatan stres pasca-trauma
    Sebuah. gejala stres pasca-trauma
    Pasca traumatic stress dapat diketahui dengan beberapa gejala yang terjadi sebagai berikut:
    • sering mimpi buruk dan mengingat peristiwa traumatis yang
    • Merasa pikiran yang berlebihan dan berat gelisah mereda maka dengan sendiri.
    • Saya tidak ingin mengunjungi peristiwa traumatik
    • bereaksi berlebihan terhadap sesuatu seperti menjerit dan menangis ketakutan
    Ketika kondisi orang tidak baik sadar dan perilaku terhadap jenis seperti:
  • Kehilangan minat dalam hal-hal yang dia suka
  • Amnesia baik sebagian atau seluruhnya
  • Emosi tidak stabil dan tidak ada yang percaya
  • Merasa sendirian dan keyakinan berubah
  • Menyakitimu
  • Insomnia
  • Respon alami terkejut
    b. Pengobatan stres pasca-trauma
    • Kunjungi psikolog
    Di sini, pasien akan berkonsultasi pada isu-isu yang bermasalah urutan hidupnya akan diberikan terapi yang tepat untuk menyembuhkan. Sementara pasien mampu mengontrol emosi dan kecemasannya.
    • Kunjungi psikiater
    Namun, jika kita menganggap bahwa situasinya sangat serius, Anda juga dapat berkonsultasi dengan psikiater untuk obat yang dapat mengurangi gejala yang Anda miliki. Obat ini akan tertutup sesuai dengan persyaratan kursus, disertai dengan pemulihan psikologis.
    Ini adalah hal yang perlu diketahui tentang gangguan stres pasca-trauma.

Sumber: temancurhat.com